Jual beli laptop Pondok gede Bekasi Hub: 081932363825.

bagi anda yang memiliki laptop tidak terpakai, ingin tukar tambah laptop, laptop anda bermasalah, laptop anda terlalu tua/kuno dan ingin dijual dan anda berada di daerah . anda dapat menghubungi 081932363825 (Call/sms/whatsapp) kami menerima berbagai jenis laptop mulai dari merek acer, lenovo, asus, dell, serta MACBOOK. jadi bagi anda yang berada di daerah kabupaten Bekasi segera hubungi kami sekarang juga di 081932363825(Call/sms/whatsapp)

 

Bangunan Pondok Gede Lenyap Kompas.com – 03/04/2012, 15:59 WIB BAGIKAN: Komentar EditorPingkan DULU tidak jauh dari perbatasan Jakarta Timur-Jawa Barat, pernah ada sebuah bangunan kuno besar yang disebut Pondok Gede. Nama itulah yang menjadi asal nama Jalan Pondok Gede Raya sekarang. Sampai 1992 bangunan itu masih ada. Namun tiba-tiba dibongkar untuk digantikan sebuah gedung pertokoan modern. Padahal, bangunan itu dilindungi oleh Undang-undang Kepurbakalaan. Memang, sejak lama Jakarta ibarat telah menjadi ‘kota gila’, sebagaimana diistilahkan para arsitek. Begitu sering terjadi penghancuran bangunan berarsitektur khusus di sini. Pondok Gede dibangun oleh Pendeta Johannes Hooyman sekitar 1775. Gedung ini sangat panjang dengan atap sangat besar. Lantai satu dibangun dalam gaya Indonesia terbuka dengan serambi pada ketiga sisinya (joglo). Sementara bagian depan yang bertingkat dua dibangun dengan gaya tertutup Belanda. Rumah kombinasi dua gaya ini, dulu sangat lazim pada rumah-rumah tuan tanah. Menurut Adolf Heuken dalam bukunya Tempat-tempat Bersejarah di Jakarta, interior rumah ini pernah menunjukkan cita rasa tinggi. Plesteran terdapat pada beberapa ruangan dan serambi, ditambah aneka hiasan pada pintu dan kusen jendela. Di tanah ini terdapat makam Leendert Miero, yang pada 1800 membeli tanah Pondok Gede. Miero adalah seorang Yahudi Polandia yang kaya raya. Sebelum Pondok Gede dirobohkan, batu nisan Miero masih terlihat. Namun kemudian ikut menjadi korban vandalisme. Sebenarnya, Pondok Gede hendak dipugar oleh Dinas Museum dan Sejarah DKI Jakarta. Survei arkeologi pernah dilaksanakan pada Januari 1988. Dari survei itu diketahui bahwa luas tanah mencapai 325 hektar, semula merupakan perkebunan sereh. Setelah berpindah tangan ke CV Handel, beralih menjadi perkebunan karet. Pada 1946 berpindah tangan lagi ke NV Pago Rado dan pada 1962 dibeli oleh TNI AU (Inkopau). Menurut laporan survei tersebut, Pondok Gede banyak dikunjungi wisatawan mancanegara terutama dari Australia dan Belanda. Pada 1987 Inkopau pernah menulis surat kepada Gubernur DKI Jakarta. Isinya tentang rencana pembangunan pusat rekreasi dan perbelanjaan di areal Pondok Gede. Disebutkan, bangunan kuno itu akan dilestarikan bahkan akan merupakan sentra dari taman rekreasi. Nyatanya, uang mengubah segalanya, bangunan kuno bernilai historis itu tetap lenyap. Hanya namanya tetap abadi, sebagai nama jalan penghubung wilayah Jakarta dengan Jawa Barat

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Bangunan Pondok Gede Lenyap”, https://edukasi.kompas.com/read/2012/04/03/15593010/Bangunan.Pondok.Gede.Lenyap.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.