Jual beli laptop di Bekasi Cibitung Hub: 081932363825.

bagi anda yang memiliki laptop tidak terpakai, ingin tukar tambah laptop, laptop anda bermasalah, laptop anda terlalu tua/kuno dan ingin dijual dan anda berada di daerah . anda dapat menghubungi 081932363825 (Call/sms/whatsapp) kami menerima berbagai jenis laptop mulai dari merek acer, lenovo, asus, dell, serta MACBOOK. jadi bagi anda yang berada di daerah kabupaten Bekasi segera hubungi kami sekarang juga di 081932363825(Call/sms/whatsapp)

Camat Nata, Jawara Pejuang dari Cibitung

Membaca profil Nata bin Sedan, di berbagai referensi maupun cerita yang berserak. Kesimpulannya adalah dia merupakan pejuang yg anti perundingan. Lawan Belanda ya cuma satu, perang. Dia memang buta huruf, tapi kharismanya membuat dia menjadi salah satu tokoh Bekasi yang paling banyak anak buahnya. Kawan maupun lawan segan terhadapnya.
Tokoh jawara asal Cibitung ini lebih dikenal dengan nama Camat Nata. Dia merupakan diantara orang Bekasi yang dalam data intelijen Belanda sebagai orang yang sangat berbahaya bagi mereka. Sehingga harus dicari, hidup atau mati.
Cara dan pemikiran perjuangan dia, lebih cocok dengan Laskar Rakyat Jakarta Raya (LRJR) pimpinan Sutan Akbar. Laskar garis keras yang menuntut merdeka 100%. Laskar ini memang terkenal akan keberaniannya dalam melawan Belanda. Ruang geraknya hingga mencapai Purwakarta.
Namun karena terdapat perbedaan strategi perang, LRJR pun sering bentrok dengan Tentara Republik Indonesia (TRI). Hal ini dikarenakan TRI terpaksa mengikuti keputusan pemerintah untuk mematuhi perjanjian, yaitu mundur, sedangkan LRJR tidak mengakui dan menolak hasil-hasil perundingan yang merugikan pihak republik.
Puncaknya ketika Presiden Sukarno mengeluarkan perintah pada 18 Maret 1947. Perintah tersebut menyatakan bahwa semua satuan bersenjata diwajibakan untuk bergabung dengan TRI di bawah pimpinan Jenderal Sudirman. Karena tidak ingin bergabung, LRJR pun dipaksa dibubarkan.
Kemudian saat pasukan Siliwangi hijrah dari Bekasi dan sekitarnya pada Februari 1948, dia dan anak buahnya bergabung di Divisi Bambu Runcing yang dipimpin oleh Sutan Akbar. Divisi yg dibentuk secara rahasia oleh Jenderal Sudirman dan Tan Malaka.
Tugas utama divisi ini adalah tetap melakukan perlawanan terhadap belanda namun pemerintah tidak mengakui keberadaan mereka. Sehingga kalau terjadi apa-apa, pemerintah tidak bertanggung jawab. Seperti agen IMF di film Mission Impossible. Area tempur Camat Nata di Bekasi dan sekitarnya.
Saat pasukan Siliwangi kembali ke daerahnya masing-masing, pasukan Camat Nata dan pasukan TNI pimpinan Sambas Atmadinata sempat berkolaborasi melawan Belanda di Bekasi. Akan tetapi, kerja sama tersebut akhirnya bubar setelah perjanjian Roem-Royen yang ditandatangani 7 Mei 1949 di Jakarta. Hal ini karena TNI kambali terpaksa patuh terhadap isi perjanjian, yang kembali merugikan republik. Sedangkan Camat Nata dan pasukannya mengabaikan isi perjanjian.

Dan sejak itulah Pasukan Siliwangi dengan Bambu Runcing kembali saling baku-tembak. Bahkan kedua kelompok bersenjata itu juga menggelar razia di wilayah kekuasaan masing-masing. Dan pertempuran segi tiga pun terjadi, TNI – Bambu Runcing – Belanda. Akibatnya, rakyat menjadi serba salah, ketakutan, dan terteror. Hanya saja, saat berhadapan dengan Belanda, TNI dan Bambu Runcing terpaksa bekerja sama.

Bahkan, meskipun Belanda sudah angkat kaki dari bumi pertiwi, pertikaian antara TNI dengan Bambu Runcing masih terjadi. TNI pun menjadikan Bambu Runcing sebagai salah satu kelompok pemberontak. AE Kawilarang dari TNI pun ditugaskan untuk menumpasnya. Pertikaian saudara itu pun selesai setelah Camat Nata berhasil ditangkap.
Meskipun pernah dicap sebagai pemberontak, namun atas jasa-jasanya terhadap bangsa dan negara, Presiden Sukarno pun pada Maret 1954 mengeluarkan amnesti terhadapnya. Sebab pemerintah tahu, bahwa pemberontakannya itu karena Camat Nata cinta tanah air dan benci terhadap penjajahan.
Tetapi banyak orang Bekasi yang tidak tahu siapa dia. Bintang jasa, gelar pahlawan pun tidak melekat padanya. Padahal dia merupakan tokoh penting perlawanan rakyat Bekasi-Purwakarta terhadap Belanda. Tokoh yang anti perundingan, cuma satu kata terhadap belanda baginya, PERANG.
Tokoh perlawanan ini meninggal pada 12 Mei 1990. Sebagai tokoh perjuangan, pemerintah meletakkan bendera Merah Putih di makamnya. Terletak di daerah Cibitung, terhimpit diantara rumah-rumah warga dan kawasan industri, membuat banyak warga sekitar yang tidak tahu ada makam pahlawan di daerahnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.